Seorang ahli diet memberikan nutrisi rendah pada kulit ikan yang renyah. Kerupuk Kulit Ikan Indramayu adalah camilan goreng renyah favorit yang baru.

Jika Anda sudah mencoba kulit ikan yang renyah, Anda akan tahu tidak mungkin berhenti pada satu. Tenggelamkan pada mulut Anda ke irisan goreng yang tanpa cela. Satu bungkus berlabel kulit ikan renyah akan menyatakan bahwa camilan itu kaya protein dan lemak omega-3.

Kedengarannya menjanjikan. Apakah ini membuat keripik kentang yang renyah menjadi versi keripik kentang yang lebih sehat? Inilah yang dikatakan ahli diet klinis.

Tinggi Protein, dan Rendah Karbohidrat.

Kulit ikan renyah dikemas dalam 60g protein per 100g, yang cukup tinggi dibandingkan dengan keripik kentang (7g). Karbohidrat juga secara signifikan lebih rendah. Berlawanan dengan klaim pemasaran, kulit ikan renyah tidak kaya lemak omega-3, karena sebagian besar lemak itu ditemukan dalam daging ikan berlemak.

Kalori Dan Lemak

100g kulit ikan renyah dan keripik kentang masing-masing mengandung sekitar 550 kalori. Kandungan lemaknya hampir sama, sekitar 35 persen. Karena data nutrisi yang disediakan oleh produsen terbatas, tidak jelas berapa banyak lemak dalam kulit ikan renyah yang jenuh dan tidak jenuh. Jika minyak sawit digunakan, maka sebagian besar lemak jenuh, yang tidak sehat.

Jadi, bisakah kulit ikan renyah dianggap sebagai camilan sehat?

Dengan protein tinggi dan kandungan karbohidrat rendah, kulit ikan renyah lebih sehat daripada keripik kentang, tetapi harus dikonsumsi hemat karena tinggi lemak dan kalori. Dengan MSG ditambahkan, itu juga merupakan sumber natrium, sehingga mereka yang memiliki hipertensi atau riwayat stroke harus menghindari makan berlebihan.

Saya ingin memiliki tidak lebih dari 30g – setara dengan 150 kalori – camilan ini. Camilan kulit ikan adalah makanan pokok lokal klasik dan orang suka memakannya. Kulit itu sendiri adalah makanan yang sehat dan bergizi karena protein tinggi dan Omega 3.

Apa Saja Manfaat Kerupuk Kulit Ikan Indramayu?

Mungkin tidak begitu selera ketika ikan dikukus atau dipanggang karena kulit mungkin memiliki rasa ‘mencurigakan’. Namun, kulit ikan goreng sebagai camilan benar-benar membuat ketagihan! Itu telah berubah menjadi cracker tetapi apakah masih sehat? Ayo cari tahu.

Seperti yang dapat Anda lihat dari label nutrisi, setiap penyajian (10 g) akan memberikan 3,6 g protein, 1,5 g karbohidrat, 2 g lemak jenuh dan 104 mg natrium. Membandingkannya dengan sebungkus keripik kentang Lay, hanya memberikan 0,7 g protein, 5,4 g  karbohidrat, 0,5 g lemak jenuh, dan 60 g natrium.

Dengan demikian, Anda dapat melihat camilan kulit ikan yang sebenarnya memberi Anda lebih banyak protein namun lebih sedikit karbohidrat, tetapi juga lebih banyak lemak dan natrium yang tidak sehat. Ini masuk akal karena Anda perlu menambahkan lebih banyak garam ke kulit ikan karena rasanya cukup hambar.

Dengan demikian, kami menyimpulkan bahwa Anda dapat mengambil camilan ikan sebagai sumber protein dan camilan rendah karbohidrat dibandingkan dengan keripik kentang tetapi tidak terlalu banyak karena jumlah garam dan MSG.

Untuk kulit ikan ada bahan pengawet tambahan (TBHQ) yang karenanya umur simpan bisa sampai 6 bulan. Kulit ikan segar yang Anda beli dalam wadah hanya dapat disimpan hingga 1 bulan.

Hal pertama yang diperhatikan ketika membuka tas adalah bau amis. Memang ketika menggigitnya, Anda bisa merasakan amis setelah rasa, tetapi mereka  memang renyah dan menyegarkan, bagus sebagai camilan ringan. Namun, masih lebih suka versi telur asin, terutama karena itu menutupi rasa amis.

Penasaraan dengan rasa yang dimiliki oleh kerupuk Kulit Ikan indramayu? Langsung saja coba rasakan sendiri.